• DailyBytes

Facebook Tidak Suka Berteman

Facebook memblokir tim peneliti Universitas New York yang mempelajari iklan politik dan misinformasi COVID-19.

Facebook memang suka berteman tetapi, dia mungkin tidak menyukai nerd boy. Facebook telah memblokir tim peneliti Universitas New York yang mempelajari iklan politik dan misinformasi COVID-19 untuk mengakses situsnya, sebuah langkah yang menurut para kritikus dimaksudkan untuk membungkam penelitian yang membuat perusahaan terlihat buruk.

Facebook dan NYU
Foto: Facebook dan NYU, Source: Mass Device

Para peneliti menggali data Facebook untuk memahami penargetan iklan.

Tahun lalu, tim meluncurkan ekstensi browser yang disebut Pengamat Iklan yang memungkinkan pengguna membagikan iklan mana yang ditargetkan untuk mereka.


Dengan 16 ribu orang menggunakan ekstensi ini, tim menemukan:

  • Iklan politik yang menyesatkan berkembang pesat di platform pada November 2020

  • Facebook memiliki kekurangan dalam pengungkapan iklan politiknya

Baru-baru ini, tim NYU mengalihkan perhatiannya ke COVID - melacak klaim palsu tentang virus dan vaksin. Presiden Biden baru-baru ini memanggil raksasa media sosial itu, mengklaim penyebaran informasi yang salah tentang COVID 19 di Facebook yang telah menyebabkan orang-orang kehilangan nyawa.


Tindakan Facebook untuk memotong upaya transparansi

sangat memprihatikan, kata senator Amerika Serikat, Mark Warner. Dia juga mengatakan, tindakan yang dilakukan Facebook itu merupakan suatu langkah mundur. Menurutnya, Kongres harus segera bertindak untuk menangani penipuan dan pelanggaran dalam periklanan online.


Tetapi Facebook mengatakan bahwa mereka telah menghapus akun pribadi dan akses para peneliti New York University yang sedang mempelajari iklan politik karena kekhawatiran mengenai privasi pengguna lain.


Para peneliti NYU juga tidak mau kalah dan mengklaim bahwa mereka tidak mengumpulkan informasi pribadi apa pun, dan berpendapat bahwa sangat penting untuk memiliki pihak independen yang menjaga metode penargetan iklan Facebook.